TUGAS KAMPUS

Forum MT5 (1 Post = 0.2$ )

download makalah, skripsi, tesis dll.

download makalah, skripsi, tesis dll.


SKRIPSI PTK ENHANCING STUDENTS PARTICIPATION AND COMPREHENSION IN READING COURSE USING JIGSAW STRATEGY

Posted: 02 Mar 2016 08:20 PM PST

(KODE : PTK-0577) : SKRIPSI PTK ENHANCING STUDENTS PARTICIPATION AND COMPREHENSION IN READING COURSE USING JIGSAW STRATEGY (BAHASA INGGRIS KELAS IX)-L

SKRIPSI PTK ENHANCING STUDENTS PARTICIPATION AND COMPREHENSION IN READING COURSE USING JIGSAW STRATEGY

CHAPTER I 
INTRODUCTION

A. Background of The Study
English is an international language used for oral and written communication. English becomes the popular language in the world, so mastering of English language for wider communication is needed to elevate to the quality of human resources to international level. To encourage Indonesian citizens to learn English, the Indonesian government declares that English has to be taught as a compulsory subject. It implies that English can be used to help students to master science, technology and culture.
In Indonesia, English is considered to be the first foreign language. It is taught at school from Elementary School, Junior High School, Senior High School, and University. Nevertheless, people believe that teaching language is not easy for an English teacher because he or she has the role to give perception and function in language skills such as listening, speaking, writing and reading.
Reading occupies special place among the four language skills. It is a basic tool of learning and one of the most important skills in the world. Reading is a tool which foreign language learners could get more specific knowledge. Reading knowledge of a foreign language is often important to academic, studies, professional success and personal development.
Reading is one of the linguistic skills that people should have in order to communicate in English fluently. As stated by Finnochiaro (1974 : 78), reading is bringing meaning and getting meaning from printed written material. As a skill, reading is one of the most important that must be developed by student remembering that the good reading skills is very needed by them to get or to look for new information from written text. In this problem, the researcher notices that many students read without any particular strategies for remembering new words or making use of clues in the text. So, they do not comprehend the main of what they are reading, and consequently they get little information.
Much of the current thinking on reading tends to focus primarily on the purpose of the activity; even if reading is done for pleasure it is still purposeful. There are many purposes for reading, (Frederica, 2002 : 13-14) they are : 
a. Reading to search for simple information is a common reading ability through a text either to search for a specific piece of information or to get an initial impression of whether the text is suitable for a given purposes.
b. Reading to skim quickly is combination of strategies for guessing where important information might be in the text, and then using basic reading comprehension skill on those segments of the text until a general idea is formed.
c. Reading to learn from texts is usually occurs in academic and professional context in which a person needs to learn a considerable amount of information from a text.
d. Reading to integrate information requires critical evaluation of the information being read so that the reader can decide what information to integrate and how to integrate it for reader's goal.
e. Reading for general comprehension is the process of understanding and constructing meaning from a piece of text connected text is any written material involving multiple words that forms coherent thoughts.
Making reading an enjoyable and useful activity is a very important part of the language experience. Teacher should be aware of the main approaches to the teaching of reading and strategies that underlie them. It is important to use new strategies of teaching comprehension which might improve this skill in particular and enhance the learning of English in general.
To use in teaching reading comprehension effectively, students need to be equipped with effective strategies to help them improve their reading competency. Cooperative learning strategy is one of strategy that teacher should use in his or her class. Cooperative learning is an approach to teaching that makes maximum use of cooperative activities involving pairs and small groups of learners in the classroom.
To develop teaching reading comprehension, teacher needs strategy that innovative, creative and flexible. The teaching strategy is one of the important things in teaching learning process. Teacher should use some strategies that will make students enjoy and easy to read and understand the text. Students will have a good work when they study together or in group. Students will also feel more comfort when they work in group since many of students are shy even afraid to ask something they do not understand yet to their teacher. Cooperative learning is one of strategy that teacher should use in his or her class. In jigsaw, students can interact and communicate with another. This strategy forms a large part that used in teaching-learning process. (Melvin, 2004 : 192) The original method of jigsaw is group to group exchange. It can be an interesting alternative when the teacher finds the material which should be taught in order. In the jigsaw form of instruction, the target material is divided into 4 to 6 parts and distributed to small groups to learn. When these homogeneous groups have mastered their material, students regroup into heterogeneous group to present material and complete the task. Peer teaching and group problem solving is used to complete the jigsaw strategy. Both individual and group accountability are built into this methodology.
By looking at some of the purpose and reason for reading which is expected to develop student's activity in teaching-learning process, the traditional way must be changed with applied effective strategy to the teaching of English as a foreign language, especially for the teaching of reading comprehension. In fact, many students have low comprehension in reading and their score are not good enough, since they cannot understand in English reading text. Regarding to those phenomena which is usually found in teaching of English, especially in teaching reading comprehension, the researcher intends to conduct the research of applying a teaching strategy which is considered will be helpful and beneficial for both students and teacher side. In this point, the researcher is going to apply one of the cooperative learning strategies that are jigsaw. This strategy is viewed as a solver for the problem stated above. Adopting this strategy, teacher is expected to be able to apply the teaching-learning process effectively, especially teaching of reading. In addition the activity offered in jigsaw is interesting so that the students will feel the new atmosphere in classroom and are interested in teaching reading. The jigsaw strategy is designed to value the individual and emphasize each individual's essential role in the learning process. In this research will describe "ENHANCING STUDENTS' PARTICIPATION AND COMPREHENSION IN READING COURSE USING JIGSAW STRATEGY".

mumtazanas

mumtazanas


Surat Terbuka untuk Lazada Indonesia

Posted: 01 Mar 2016 03:28 AM PST

Bismillah, Saya menulis tulisan ini untuk hak saya. Kronologis: Saya membeli barang secara COD (cash on delivery) di Lazada pada tanggal 18 Februari 2016 dengan nomor order 371848179 Produk yang saya...

[[ This is a content summary only. Visit my website for full links, other content, and more! ]]

download makalah, skripsi, tesis dll.

download makalah, skripsi, tesis dll.


SKRIPSI PTK PENINGKATAN KETERAMPILAN MOTORIK HALUS MELALUI KEGIATAN MENGANYAM DENGAN KERTAS

Posted: 14 Feb 2016 07:28 PM PST

(KODE : PTK-0576) : SKRIPSI PTK PENINGKATAN KETERAMPILAN MOTORIK HALUS MELALUI KEGIATAN MENGANYAM DENGAN KERTAS (PGPAUD)


BAB II 
KAJIAN TEORI

A. Aspek Perkembangan Motorik Anak
1. Pengertian Perkembangan Keterampilan Motorik Halus
Sukadiyanto (1997 : 70) menyatakan bahwa keterampilan motorik adalah keterampilan seseorang dalam menampilkan gerak sampai lebih kompleks. Keterampilan tersebut merupakan suatu keterampilan umum seseorang yang berkaitan dengan berbagai keterampilan atau tugas gerak. Dengan demikian keterampilan motorik adalah keterampilan gerak seseorang dalam melakukan segala kegiatan.
Senada dengan hal di atas, gerakan motorik halus mempunyai peranan yang sangat penting. Motorik halus adalah gerakan yang hanya melibatkan bagian-bagian tubuh tertentu yang dilakukan oleh otot-otot kecil saja. Oleh karena itu gerakan di dalam motorik halus tidak membutuhkan tenaga akan tetapi membutuhkan koordinasi yang cermat serta teliti (Depdiknas, 2007 : 1).
Motorik halus menurut Bambang Sujiono (2005 : 1.14) adalah gerakan yang hanya melibatkan bagian-bagian tubuh tertentu saja dan dilakukan oleh otot-otot kecil, seperti keterampilan menggunakan jari-jemari tangan dan gerakan pergelangan tangan yang tepat. Oleh karena itu, gerakan ini tidak terlalu membutuhkan tenaga, namun gerakan ini membutuhkan koordinasi mata dan tangan yang cermat. Senada dengan pendapat tersebut, menurut Soegeng Santoso dan Anne Lie Ranti (1995 : 44) bahwa kemampuan gerak halus adalah kemampuan melakukan gerakan halus yang memerlukan kecermatan dan koordinasi gerakan otot kecil dan tidak membutuhkan tenaga. Sedangkan menurut Astati (1995 : 4) motorik halus adalah gerak yang hanya menggunakan otot-otot tertentu saja dan dilakukan oleh otot-otot kecil yang membutuhkan koordinasi gerak dan daya konsentrasi yang baik.
Sedangkan menurut Sumantri (2005 : 143), keterampilan motorik halus adalah pengorganisasian penggunaan sekelompok otot-otot kecil seperti jari jemari dan tangan yang sering membutuhkan kecermatan dan koordinasi mata dengan tangan. Menurut Jurgen Hofsab dalam Tasnila (2012 : 9) menyatakan bahwa koordinasi gerak mata dan tangan merupakan suatu gerakan yang sangat berkaitan satu dengan yang lainnya agar suatu pekerjaan dapat terselesaikan dengan baik dan lancar, berurutan serta sesuai dengan keinginan. Sedangkan menurut Hikmad Hakim dalam Yunita Dewanti Munica (2013 : 17) koordinasi mata tangan merupakan kemampuan biometrik kompleks yang mempunyai hubungan erat dengan kecepatan, kekuatan, daya tahan, dan kelentukan. Kelentukan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2005 : 291) adalah kemampuan anak menggerakkan jari-jemarinya dengan tidak kaku dan mudah dilekukkan. Koordinasi antara tangan dan mata dapat dikembangkan salah satunya melalui kegiatan menganyam. Pengembangan keterampilan motorik halus akan berpengaruh terhadap kesiapan anak dalam menulis (pengembangan bahasa). Menurut Sumantri (2005 : 145) kemampuan daya lihat juga merupakan kegiatan keterampilan motorik halus lainnya yaitu melatih kemampuan anak melihat ke arah kiri dan kanan, atas-bawah yang penting untuk persiapan membaca awal. Menurut Magil dalam Sumantri (2005 : 143) keterampilan ini melibatkan koordinasi neumusculer (syaraf otot) yang memerlukan ketepatan derajat tinggi untuk berhasilnya keterampilan ini. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2005 : 558) ketepatan merupakan kemampuan anak dalam mengontrol gerakan tangan dengan mata sesuai arah, urutan dan tujuan gerakan.
Berdasarkan beberapa pengertian di atas maka untuk meningkatkan motorik halus bisa dengan latihan-latihan jari jemari tangan dan koordinasi mata dan tangan. Stimulasi sangat diperlukan untuk mengembangkan keterampilan motorik halus tersebut. Menstimulasi anak dan membuat anak nyaman dengan lingkungannya serta pembiasaan segala sesuatu sejak dini yang konsisten akan mengembangkan segala potensi yang dimiliki anak. Menstimulasi dimaksudkan bahwa orang dewasa mendorong anak untuk melakukan latihan-latihan dasar secara berulang-ulang dan terus menerus sehingga akan menjadi pembiasaan. Sedangkan konsisten dimaksudkan ialah sungguh-sungguh dalam melakukannya dengan segala daya dan upaya yang dimiliki untuk menjadikan anak tumbuh dan berkembang secara optimal. Berpijak pada konsep tersebut maka dalam penelitian ini peneliti menggunakan kegiatan menganyam dengan kertas karena dalam kegiatan menganyam ini melibatkan aktivitas jari jemari, konsentrasi, ketelitian, ketepatan dan koordinasi mata dan tangan.
Berdasarkan uraian di atas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa keterampilan motorik halus adalah keterampilan untuk mengontrol otot-otot kecil yang melibatkan koordinasi mata dan tangan yang membutuhkan kecermatan, ketepatan dan kelentukan.

2. Karakteristik Perkembangan Motorik Halus
Karakteristik perkembangan motorik halus anak dapat dijelaskan dalam Depdiknas (2007 : 10) sebagai berikut : 
a. Pada saat anak berusia tiga tahun, anak sudah mampu menjumput benda dengan menggunakan jari jempol dan jari telunjuknya tetapi gerakan itu sendiri masih kikuk.
b. Pada usia empat tahun, koordinasi motorik halus anak secara substansial sudah mengalami kemajuan dan gerakannya sudah lebih cepat bahkan cenderung ingin sempurna.
c. Pada usia lima tahun, koordinasi motorik halus anak sudah lebih sempurna. Gerakan tangan, lengan, dan tubuh bergerak dibawah koordinasi mata. Anak juga telah mampu membuat dan melaksanakan kegiatan yang lebih majemuk, seperti kegiatan proyek, dan kegiatan menganyam.
d. Pada akhir masa kanak-kanak usia enam tahun, anak telah belajar bagaimana menggunakan jari-jemarinya dan pergelangan tangannya untuk menggerakkan ujung pensilnya.

download makalah, skripsi, tesis dll.

download makalah, skripsi, tesis dll.


SKRIPSI PTK PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MEMBACA PERMULAAN DENGAN MEDIA PEMBELAJARAN KARTU KATA UNTUK ANAK TUNAGRAHITA RINGAN

Posted: 13 Feb 2016 07:24 PM PST

(KODE : PTK-0575) : SKRIPSI PTK PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MEMBACA PERMULAAN DENGAN MEDIA PEMBELAJARAN KARTU KATA UNTUK ANAK TUNAGRAHITA RINGAN (PLB KELAS II SLB)


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA 

A. Kajian Teori
1 .Tinjauan Tentang Anak Tunagrahita Ringan 
a. Pengertian Anak Tunagrahita Ringan
Anak tunagrahita ringan disebut juga anak tuna grahita mampu didik, anak debil, moron, semi dependent atau bisa disebut dengan marginally retarded. Istilah tersebut pada dasarnya mempunyai pengertian yang sama, hanya saja dalam penggunaannya disesuaikan dengan kebutuhan dan sudut pandang dari ahli yang bersangkutan. Dalam dunia pendidikan istilah yang sering digunakan adalah tunagrahita ringan. Di bawah ini akan dikemukakan pendapat beberapa ahli mengenai pengertian anak tunagrahita ringan, menurut Munzayanah (2000 : 22), anak tunagrahita ringan adalah : 
Mereka yang masih mampu mempunyai kemungkinan untuk memperoleh pendidikan dalam bidang membaca, menulis dan menghitung pada suatu tingkat tertentu di sekolah khusus. Biasanya untuk kelompok ini dapat mencapai tingkat tertentu, setingkat dengan kelas IV Sekolah Dasar, serta dapat mempelajari ketrampilan-ketrampilan yang sederhana.
Menurut Astati dan Euis Nani, (2001 : 36) anak tunagrahita ringan adalah : 
Anak tunagrahita ringan miskin dalam menyelesaikan tugas-tugasnya bila dibandingkan dengan usianya. Mereka mengalami kesulitan secara menyeluruh, dan berpengaruh dalam penampilannya di sekolah, rumah, tetangga, dan di masyarakat. Walaupun demikian mereka masih mampu belajar sampai dengan kelas V dan dapat menggunakan kemampuan itu bila mereka dewasa .
Dari pernyataan tersebut di atas maka dapat disimpulkan bahwa anak tunagrahita ringan adalah anak yang tergolong inteligensinya rendah, yang setingkat lebih rendah dibandingkan anak lambat belajar, tetapi masih memiliki potensi yang dapat dikembangkan dalam bidang akademis yang sederhana seperti membaca, menulis dan menghitung. Dengan bimbingan dan pendidikan yang baik mampu belajar sampai dengan kelas IV atau V, anak tunagrahita ringan pada saatnya akan dapat memperoleh penghasilan untuk dirinya sendiri.
b. Karakteristik Anak Tunagrahita Ringan
Di bawah ini adalah beberapa karakteristik anak tunagrahita ringan sebagai mana dikemukakan Moh. Amin (1995 : 25) : 
1) Karakteristik Mental
Mereka menunjukkan kecenderungan menjawab dengan ulang respon terhadap pertanyaan yang berbeda, tidak mampu menyimpan instruksi yang sulit dalam jiwanya atau dalam ingatannya, kecenderungan memiliki kemampuan berfikir konkrit daripada abstrak. Mereka tidak mampu mendeteksi kesalahan-kesalahan dalam pertanyaannya, terbatas kemampuan dalam penalarannya dan visualisasi serta mengalami kesulitan dalam konsentrasi.
2) Karakteristik Fisik
Bagi mereka yang memiliki keterbelakangan mental ringan sebagian besar tidak mengalami kelainan fisik.
3) Karakteristik Emosional
Minat permainan mereka lebih cocok dengan anak yang sama usia mentalnya dari pada usia kronologisnya. Memiliki problem dalam tingkah laku dan lebih banyak yang nakal daripada anak yang normal inteligensinya.
4) Karakteristik Akademik
Kemampuan mereka rendah dan lambat, bagi mereka yang tergolong ringan masih dapat diberikan pelajaran akademis seperti membaca, menulis dan berhitung sederhana.
5) Karakteristik Pekerjaan
Yang dapat dituntut hanya mereka yang tergolong ringan dan usia remaja dapat belajar pekerjaan yang sifatnya "Skill" dan "Semi Skill".
Karakteristik anak tunagrahita ringan menurut Astati, (2001 : 5-7) adalah sebagai berikut : 
1) Ciri fisik dan motorik
Ketrampilan motorik anak tunagrahita ringan lebih rendah dari anak normal, sedangkan tinggi dan berat badan adalah sama
2) Bahasa dan penggunaannya
Anak tunagrahita ringan banyak yang lancar berbahasa tetapi kurang dalam perbendaharaan kata serta kurang mampu menarik kesimpulan mengenai apa yang dibicarakan
3) Kecerdasan
Anak tunagrahita ringan mengalami kesulitan dalam berpikir abstrak, tetapi masih mampu mempelajari hal-hal yang bersifat akademik walaupun terbatas. Sebagian dari mereka mencapai usia kecerdasan yang sama dengan anak normal usia 12 tahun ketika mencapai usia dewasa.
4) Sosial
Anak tunagrahita cenderung menarik diri, acuh tak acuh, mudah bingung. Mereka cenderung bergaul dengan anak normal yang lebih muda dari usianya.
5) Kepribadian
Ciri-ciri pribadi anak tunagrahita ringan antara lain kurang percaya diri, merasa rendah diri dan mudah frustasi
6) Pekerjaan
Anak tuna grahita ringan dapat melakukan pekerjaan yang sifatnya semi-skilled dan pekerjaan itu sifatnya sederhana.
Berdasarkan dua pendapat yang telah dikemukakan di atas, dapat disimpulkan bahwa secara umum anak tunagrahita ringan mempunyai karakteristik sebagai berikut : 
1) Kondisi fisik anak tunagrahita ringan cenderung sama dengan anak normal namun dalam ketrampilan motorik sedikit lebih rendah di bawah anak normal.
2) Kondisi psikis anak tunagrahita ringan meliputi : kemampuan berpikir rendah, kecenderungan memiliki kemampuan berpikir abstrak, sehingga mengalami kesulitan untuk mengerjakan tugas-tugas yang melibatkan fungsi mental dan intelektualnya serta masih dapat diberikan pelajaran yang bersifat akademis seperti membaca, menulis dan berhitung sederhana.
3) Kondisi sosial dan kepribadian anak tunagrahita ringan cenderung menarik diri, acuh tak acuh, mudah bingung, bergaul dengan normal yang lebih muda usianya serta mempunyai kepribadian kurang percaya diri, rendah diri dan mudah frustasi
4) Pekerjaan yang dapat dilakukan anak tunagrahita ringan biasanya pekerjaan yang sifatnya semi skilled dan sederhana
c. Masalah-Masalah Anak Tunagrahita Ringan
Masalah-masalah yang dihadapi anak tunagrahita ringan, menurut Astati, (2001 : 10-11), diantaranya adalah sebagai berikut : 
1) Masalah penyesuaian diri
Anak tunagrahita ringan mengalami kesulitan dalam mengartikan norma-norma lingkungan sehingga mereka tidak dapat melakukan fungsinya sebagai anggota masyarakat. Akhirnya tidak jarang dari mereka diisolasi dan dianggap hanya beban orang lain.
2) Masalah pemeliharaan diri.
Anak tunagrahita ringan mengalami kesulitan dalam membina dirinya, misalnya dalam mengadakan orientasi, pemeliharaan dan penggunaan fasilitas di lingkungannya serta bagaimana kepantasan penampilannya.
3) Masalah kesulitan belajar.
Kesulitan belajar umumnya tampak dalam bidang pelajaran yang sifatnya akademis dan mengandung hal-hal yang sifatnya abstrak
4) Masalah pekerjaan
Kenyataan menunjukkan banyaknya populasi penyandang tunagrahita ringan pasca sekolah yang tidak memperoleh kesempatan bekerja karena dinilai kemampuan kerja mereka sangat rendah. Hal ini diperkirakan penyebabnya antara lain kurangnya kesesuaian antara ketrampilan yang dimiliki dan perilaku vokasional (daya tahan, minat, kegembiraan, komunikasi, penampilan dan lain-lain) dengan tuntutan lapangan pekerjaan.
Berdasarkan pendapat di atas bahwa permasalahan yang dihadapi anak tunagrahita ringan meliputi dari masalah penyesuaian diri, pemeliharaan diri, kesulitan belajar serta masalah pekerjaan. Namun masalah yang sangat serius adalah anggapan masyarakat bahwa penyandang tunagrahita ringan harus mampu berkompetisi dengan anak normal karena melihat usia maupun keadaan fisiknya (keadaan fisik anak tunagrahita ringan tidak berbeda dengan anak normal). Bila hal ini tidak segera ditanggulangi dan dicarikan jalan keluarnya maka anak tunagrahita ringan cenderung menggantungkan diri kepada orang lain.

2. Tinjauan Tentang Membaca Permulaan 
a. Pengertian Membaca
Menurut Hudgson dalam Supraptiningsih (2005 : 3) memberikan batasan "membaca adalah suatu proses yang dilakukan serta dipergunakan oleh pembaca untuk memperoleh pesan yang hendak disampaikan oleh penulis melalui media kata-kata/bahasa tulis".

download makalah, skripsi, tesis dll.

download makalah, skripsi, tesis dll.


SKRIPSI PTK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MENGELOLA KONFLIK DENGAN CO-OP CO-OP

Posted: 12 Feb 2016 07:21 PM PST

(KODE : PTK-0574) : SKRIPSI PTK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MENGELOLA KONFLIK DENGAN CO-OP CO-OP SISWA (KEWIRAUSAHAAN KELAS X SMK)


BAB II 
LANDASAN TEORI

A. Pengertian Hasil Belajar
Salah satu tercapainya indikator tercapainya atau tidaknya suatu proses pembelajaran adalah dengan melihat hasil belajar yang dicapai oleh siswa. Hasil belajar merupakan cerminan tingkat keberhasilan atau pencapaian tujuan dari proses belajar yang telah dilaksanakan yang pada puncaknya diakhiri dengan evaluasi. Hasil belajar diartikan sebagai hasil akhir pengambilan keputusan tentang tinggi rendahnya nilai siswa selama mengikuti proses belajar mengajar, pembelajaran dikatakan berhasil jika tingkat pengetahuan siswa bertambah dari hasil sebelumnya (Djamarah dan Zain, 2010 : 25).
"Belajar merupakan tindakan dan perilaku siswa yang kompleks, sebagai tindakan maka belajar hanya dialami oleh siswa itu sendiri. Siswa adalah penentu terjadinya atau tidak terjadinya proses belajar , proses belajar terjadi berkat siswa mempelajari sesuatu yang ada di lingkungan sekitar" (Dimyati dan Mudijiono, 2009 : 7). Menurut pengertian tersebut, pembelajaran akan lebih mudah jika siswa terlibat langsung di dalam proses pembelajaran. Pengetahuan bukan hanya didapat dalam teori namun, siswa akan lebih mudah jika belajar melalui lingkungan di sekitar.
Sedangkan hasil belajar menurut Suharsimi (2006 : 3) sebagai "hasil yang telah dicapai seseorang setelah mengalami proses belajar dengan terlebih dahulu mengadakan evaluasi dari proses belajar yang melakukan". Hasil belajar dapat dikatakan tuntas apabila telah memenuhi kriteria ketuntasan minimal yang ditetapkan oleh masing-masing guru mata pelajaran, hasil belajar sering digunakan dalam arti yang luas yakni, ulangan harian, tugas-tugas pekerjaan rumah, test lesan yang dilakukan selama pelajaran berlangsung, ulangan akhir semester dan sebagainya.
Anni (2009 : 4) dalam bukunya mengemukakan "hasil belajar merupakan perubahan perilaku yang diperoleh pembelajaran setelah mengalami aktivitas belajar". Sedangkan Sudjana (2005 : 22) mengemukakan "hasil belajar adalah kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajarnya".
Berdasarkan beberapa pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah suatu kemampuan atau keterampilan yang dimiliki oleh siswa setelah siswa tersebut mengalami aktivitas belajar. Hasil belajar ditandai dengan adanya perubahan baik segi akademik maupun non-akademik siswa. Hasil belajar digunakan sebagai indikator keberhasilan dalam pembelajaran. Semakin baik hasil belajar maka pembelajaran dikatakan berhasil, begitupun sebaliknya semakin rendahnya hasil belajar siswa maka pembelajaran dikatakan kurang berhasil. 

B. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Hasil Belajar
Menurut Suhardjono dalam Suharsimi (2009 : 55) banyak faktor yang dapat mempengaruhi hasil belajar. Ada faktor yang dapat diubah (seperti cara mengajar, mutu rancangan, model evaluasi ujian dan lain-lain), ada pula faktor yang harus diterima apa adanya (seperti latar belakang siswa, gaji, lingkungan sekolah dan lain-lain).
Slameto (2003 : 54-60) mengemukakan faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar siswa antara lain : 
1) Faktor internal (faktor dari dalam diri siswa), faktor yang berasal dari dalam diri siswa sendiri meliputi tiga faktor yakni : 
a) Faktor jasmaniah : faktor kesehatan dan cacat tubuh
b) Faktor psikologis : intelegensi bakat, motif, kematangan serta kesiapan.
c) Faktor kelelahan : faktor kelelahan jasmani dan kelelahan rohani
2) Faktor eksternal (faktor dari luar diri siswa, faktor yang berasal dari luar diri siswa sendiri terdiri dari tiga faktor yaitu : 
a) Faktor keluarga : cara orang tua mendidik, relasi antar anggota keluarga, suasana rumah dan keadaan ekonomi keluarga
b) Faktor sekolah : model mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan siswa, disiplin sekolah, alat pengajaran, waktu sekolah, standar pelajaran diatas ukuran, keadaan gedung, model belajar serta tugas rumah.
c) Faktor masyarakat; kesiapan siswa dalam masyarakat, media masa, teman bergaul dan bentuk kehidupan masyarakat.
Sardiman (2007 : 39-47) mengemukakan "faktor-faktor yang mempengaruhi belajar adalah faktor internal (dari dalam) diri siswa dan faktor eksternal (dari luar) diri siswa". Berkaitan faktor dari dalam diri siswa, selain faktor kemampuan, ada juga faktor lain yaitu motivasi, minat, perhatian, sikap, kebiasaan belajar, ketekunan, kondisi sosial ekonomi, kondisi fisik dan psikis. Keberadaan faktor psikologis akan senantiasa memberikan landasan dan kemudahan dalam upaya mencapai tujuan belajar secara optimal.
Thomas, F. Staton dalam Sardiman (2007 : 39) menguraikan enam macam faktor psikologis yaitu (1) memotivasi, (2) konsentrasi, (3) reaksi, (4) organisasi, (5) pemahaman, (6) ulangan. Dari beberapa pendapat para ahli diatas dapat disimpulkan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar siswa adalah faktor internal siswa antara lain kemampuan yang dimiliki siswa tentang materi yang akan disampaikan, motivasi, serta perhatian siswa, sedangkan faktor eksternal antara lain strategi pembelajaran yang digunakan guru di dalam proses belajar mengajar, media pembelajaran serta kondisi lingkungan baik sekolah maupun masyarakat. 

C. Mengukur Hasil Belajar
Djamarah dan Zain (2010 : 107) mengemukakan bahwa untuk mengukur keberhasilan proses pembelajaran dibagi atas beberapa tingkatan taraf sebagai berikut : 
1) Istimewa atau maksimal, apabila seluruh bahan pelajaran dapat dikuasai oleh siswa
2) Baik sekali atau optimal, apabila sebagian besar bahan pelajaran dapat dikuasai 76%-99%
3) Baik atau minimal, apabila bahan pelajaran hanya dikuasai 60%-75%
4) Kurang, apabila bahan pelajaran yang dikuasai kurang dari 60%
Sehubungan dengan hal diatas, hasil pembelajaran dilaksanakan benar-benar baik apabila memiliki ciri-ciri : 
1) Hasil itu tahan lama dan dapat digunakan dalam kegiatan yang dilakukan oleh siswa
2) Hasil itu merupakan pengetahuan asli atau otentik
Penilaian bertujuan untuk mengetahui hasil belajar atau pembentukan kompetensi peserta didik. Standar nasional pendidikan mengungkapkan bahwa penilaian hasil belajar oleh pendidikan dilakukan secara berkesinambungan untuk memantau proses, kemajuan, dan perbaikan hasil dalam bentuk penilaian harian, penilaian tengah semester, penilaian akhir semester, dan penilaian kenaikan kelas.

Cari Skripsi | Artikel | Makalah | Panduan Bisnis Internet Disini

Custom Search
 

Mybloglog

blogcatalog

Alphainventions.com

Followers

TUGAS KAMPUS Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template